2/03/2013

Fungsi Konsumsi dan Tabungan

Konsumsi yang dilakukan oleh masyarakat dan negara sangat erat hubungannya dengan pendapatan masyarakat dan negara. Sehingga besar kecilnya konsumsi ditentukan oleh tingkat pendapatan, semakin besar pendapatan akan selalu diikuti meningkatnya konsumsi. Jadi, hubungan antara pendapatan dan konsumsi bersifat positif (berbanding lurus), atau secara matematis fungsi konsumsi dapat dinotasikan C = f (Y).

Sisa dari pendapatan yang tidak dikonsumsi oleh masyarakat akan ditabung, sehingga semakin besar pendapatan, akan semakin besar pula tabungan. Jadi, hubungan antara pendapatan dengan tabungan bersifat positif (berbanding lurus), atau secara matematis fungsi tabungan dapat dinotasikan S = f (Y).

1. Pengertian
Dalam suatu perekonomian, pendapatan masyarakat suatu negara secara keseluruhan (pendapatan nasional) dialokasikan ke dalam dua kategori penggunaan, yaitu untuk keperluan konsumsi dan tabungan. Pada umumnya pendapatan dilambangkan dengan Y, sedangkan konsumsi dilambangkan dengan C, tabungan dilambangkan dengan S, dan investasi dilambangkan dengan I. Menurut John Maynard Keynes, pendapatan suatu negara dapat dirumuskan sebagai berikut.

a. Ditinjau dari segi perseorangan
y = c + s

b. Ditinjau dari segi perusahaan/pengusaha
y = c + i
Keterangan:
Y = income/pendapatan
C = consumption/konsumen
S = saving/tabungan
I = investment/investasi

Jika pendapatan berubah, maka akan berakibat konsumsi dan tabungan juga berubah. Perubahan tersebut dapat ditentukan sebagai berikut.

1) MPC (Marginal Propencity to Consume) adalah angka perbandingan antara besarnya perubahan konsumsi dengan besarnya pendapatan nasional, sehingga dapat dirumuskan:

ΔC = selisih konsumsi atau tambahan konsumsi atau perubahan konsumsi
ΔY = selisih pendapatan atau tambahan pendapatan atau perubahan pendapatan

Wawasan Ekonomi
Salah satu indikator peningkatan kesejahteraan adalah perubahan pola konsumsi penduduk. Menurut hukum ekonomi bila selera tidak berbeda maka persentase pengeluaran untuk makanan akan menurun seiring dengan meningkatnya pendapatan. (Ernest Engel, 1857)

Perkembangan Pendapatanmdan konsumsi (belanja) negara dari tahun 2002–2007 (dalam triliun rupiah) Sumber: APBN dan NK 2005–2006 *) RAPBN 2007
Perkembangan Pendapatanmdan konsumsi
(belanja) negara dari tahun 2002–2007
(dalam triliun rupiah) Sumber: APBN dan NK 2005–2006
*) RAPBN 2007
2) MPS (Marginal Propencity to Sav) eadalah perbandingan antara bertambahnya tabungan dengan bertambahnya pendapatan nasional, yang dapat dirumuskan sebagai berikut.
ΔS = selisih tabungan atau tambahan tabungan atau perubahan tabungan
ΔY = selisih pendapatan atau tambahan pendapatan atau perubahan pendapatan

2. Fungsi Konsumsi
Fungsi konsums iadalah fungsi yang menunjukkan hubungan antara konsumsi (C) dengan pendapatan (Y). Pada umumnya, fungsi konsumsi diasumsikan mempunyai persamaan linear sebagai berikut.

c = a + b y
Syarat mutlak fungsi konsumsi, yaitu:
- nilai a = harus positif
- nilai b = harus positif

Keterangan:
C = tingkat konsumsi nasional
a = besarnya pengeluaran konsumsi pada saat pendapatan nol atau autonomous consumptio(nk onsumsi otonom).
b = MPC yaitu tambahan pendapatan yang digunakan untuk tambahlah pengeluaran.

Untuk mengetahui besarnya a, dapat dihitung dengan menggunakan rumus:

a = (APC – MPC) Y
Di mana Average Propencity to Consum(Ae PC), artinya hasrat untuk berkonsumsi rata-rata. APC adalah perbandingan antara besarnya konsumsi pada suatu tingkat pendapatan nasional (C) dengan besarnya tingkat pendapatan nasional itu sendiri (Y).

Semakin tinggi pendapatan konsumen, konsumsi cenderung semakin besar pula.
Semakin tinggi pendapatan
konsumen, konsumsi cenderung
semakin besar pula.
Bila ditulis dengan rumus adalah:

Dalam fungsi konsumsi, kita juga harus mengenal tingkat pendapatan Break Even Point (BEP) atau Break Even Income (BEI). Adapun maksud tingkat pendapatan BEP adalah tingkat pendapatan, di mana besarnya pendapatan sama dengan besarnya pengeluaran untuk konsumsi, yang dapat dirumuskan:

Y = C atau S = 0
C : fungsi konsumsi
S : fungsi tabungan

Contoh 1:
Diketahui data pendapatan suatu negara beserta konsumsi dan tabungannya sebagai berikut.

a. Pada tingkat pendapatan nasional per tahun Rp1.000 miliar, besar konsumsi per tahun Rp950 miliar, sehingga tabungannya Rp50 miliar.

b. Pada tingkat pendapatan nasional per tahun Rp1.200 miliar, besar konsumsi per tahun Rp1.100 miliar, sehingga tabungannya Rp100 miliar.

Tentukan:
a. Fungsi konsumsi.
b. Tingkat pendapatan nasional BEP (Break Even Point).

Jawab:
a. Mencari fungsi konsumsi
Maka besarnya:
a = (APC – MPC) Y
a = (0,95 – 0,75) 1.000 miliar
a = 0,20 × 1.000 miliar
a = 200 miliar

Jadi, fungsi konsumsinya C = a + bY atau C = 200 miliar + 0,75 Y.

b. Besarnya titik keseimbangan BEP
Tingkat pendapatan BEP adalah tingkat pendapatan di mana besarnya pendapatan sama dengan besarnya pengeluaran untuk konsumsi, atau dapat dikatakan Y = C atau Y – C = 0.
Perhitungannya adalah:
Y – C = 0
Y – (200 miliar + 0,75 Y) = 0
Y – 0,75 Y – 200 miliar = 0
0,25 Y = 200 miliar
Y = 800 miliar

Jadi, besarnya BEP adalah Rp 800 miliar.

3. Fungsi Tabungan
Fungsi tabungan yaitu fungsi yang menunjukkan hubungan antara tabungan (S) dengan pendapatan (Y). Dengan menggunakan rumus fungsi konsumsi, dapat ditentukan sebagai berikut.

Y = C + S
S = Y – C padahal C = a + bY,
sehingga
S = Y – (a + bY)
S = Y – a – bY
S = -a + (1 – b) Y

Jadi, fungsi tabungan dapat dirumuskan sebagai berikut.

S = -a + (1 – b) Y
sedangkan

Syarat mutlak fungsi tabungan yaitu:
- nilai a = harus negatif
- nilai 1 – b = harus positif

Keterangan:
S = tingkat tabungan nasional
1 – b = MPS yaitu tambahan pendapatan yang digunakan untuk tambahan tabungan

Orang menabung di bank sebagai bentuk dari sisa pendapatan yang tidak dikonsumsi.
Orang menabung di bank sebagai bentuk
dari sisa pendapatan yang tidak dikonsumsi.


Contoh 2:
Berdasarkan fungsi konsumsi pada Contoh 1, maka fungsi tabungan dapat ditentukan sebagai berikut.
S = -200 milyar + (1 – 0,75) Y
S = -200 milyar + 0,25 Y
Adapun besarnya 0,25 dapat diperoleh dengan menggunakan rumus MPS berikut.


4. Grafik Fungsi Konsumsi dan Fungsi Tabungan
Untuk menggambar grafik fungsi konsumsi dan tabungan terlebih dahulu harus kamu tentukan bahwa sumbu tegak menunjukkan sumbu C dan S (sumbu konsumsi dan tabungan), sedangkan sumbu datar menunjukkan sumbu Y (sumbu pendapatan).
Grafik fungsi konsumsi dan fungsi tabungan.
Grafik fungsi konsumsi
dan fungsi tabungan.

Langkah-langkah untuk menggambar grafik fungsi konsumsi dan fungsi tabungan yaitu sebagai berikut.

a. Grafik fungsi konsumsi dimulai dari titik a (konsumsi otonom).
b. Grafik fungsi tabungan dimulai dari titik -a.
c. Kemudian kedua titik tersebut ditarik garis lurus dan memotong titik BEP, baik titik BEP yang berada di atas maupun titik BEP yang berada di bawah.

Berdasarkan fungsi konsumsi pada Contoh 1 dan fungsi tabungan pada Contoh 2, akan tampak grafik pada Gambar berikut.

Grafik Konsumsi, tabungan, dan investasi.
Grafik Konsumsi, tabungan, dan investasi.
5. Hubungan antara MPC (Marginal Propencity to Consume) dengan MPS (Marginal Propencity to Save )

Secara matematis hubungan antara MPC dan MPS dapat dinyatakan sebagai berikut.
MPC + MPS = 1 atau MPC = 1 – MPS atau MPS = 1 – MPC
Contoh:
Berdasarkan fungsi konsumsi dan fungsi tabungan di atas, dapat ditentukan bahwa:
MPC + MPS = 1
0,75 + 0,25 = 1 (terbukti)

6. Angka Pengganda Pendapatan ( Multiplier)
Angka pengganda pendapatan adalah angka yang menunjukkan perubahan konsumsi dan tabungan karena adanya perubahan pendapatan nasional. Angka pengganda biasa ditulis dengan huruf k dan dirumuskan sebagai berikut.

Contoh:
Berdasarkan penentuan fungsi konsumsi dan fungsi tabungan, maka besarnya angka pengganda dapat dihitung sebagai berikut.

Wawasan Ekonomi
Jika angka pendapatan diperoleh angka 4, berarti jika pendapatan berubah 4 kali lipat, maka besarnya konsumsi dan tabungannya juga berubah 4 kali lipat.

7. Cara Lain untuk Mencari Fungsi Konsumsi dan Tabungan
Untuk mencari fungsi konsumsi dan fungsi tabungan, selain yang telah diuraikan di atas, sebenarnya ada cara yang lebih singkat untuk menentukan fungsi tersebut.

a. Untuk menentukan fungsi konsumsi, dapat digunakan rumus berikut ini.
Keterangan:
C = tingkat konsumsi
Y = tingkat pendapatan
C1 = tingkat konsumsi yang ke-1
Y1 = tingkat pendapatan yang ke-1
C2 = tingkat konsumsi yang ke-2
Y2 = tingkat pendapatan yang ke-2

Contoh:
1) Pada tingkat pendapatan nasional per tahun Rp1.000 miliar, besarnya konsumsi per tahun Rp950 miliar, sehingga tabungannya Rp50 miliar.

2) Pada tingkat pendapatan nasional per tahun Rp1.200 miliar, besarnya konsumsi per tahun Rp1.100 miliar, sehingga tabungannya Rp100 miliar.

Maka fungsi konsumsinya dapat dicari sebagai berikut.
Jadi fungsi konsumsinya adalah C = 200 miliar + 0,75 Y, sama dengan menggunakan sistem sebelumnya.

b. Untuk fungsi tabungan, dengan rumus:
Keterangan:
S  = tingkat tabungan
S1 = tingkat tabungan yang ke-1
S2= tingkat tabungan yang ke-2

Contoh:
Berdasarkan contoh soal pada fungsi konsumsi di atas, maka fungsi tabungan dapat dicari sebagai berikut.

Jadi, fungsi konsumsinya adalah S = -200 miliar + 0,25 Y, sama dengan menggunakan sistem sebelumnya.

Hal-hal lain yang berhubungan dengan fungsi konsumsi dan fungsi tabungan dapat kamu simak berikut ini.

a. Menentukan besarnya kenaikan konsumsi atau tambahan konsumsi (ΔC).
b. Menentukan besarnya kenaikan tabungan atau tambahan tabungan (ΔS).
c. Menentukan besarnya kenaikan pendapatan atau tambahan pendapatan (ΔY).

Contoh:
Diketahui fungsi konsumsi suatu negara C = 250 + 0,8 Y. Jika pendapatan meningkat dari Rp200.000,00 menjadi Rp300.000,00, tentukan besarnya kenaikan tabungan!

Jawab:
Kenaikan tabungan,
ΔS = ΔY (1 – MPC)
ΔS = 100.000 (1 – 0,8)
ΔS = 100.000 × 0,2
ΔS = Rp20.000,00

No comments: