Sel Glia dan Fungsinya

Sel glia (berasal dari bahasa Yunani yang berarti "lem") adalah sel non-neuron yang menyediakan dukungan dan nutrisi, mempertahankan homeostasis, membentuk mielin, dan berpartisipasi dalam transmisi sinyal dalam sistem syaraf. Dalam otak, diperkirakan bahwa jumlah total glia kasarnya hampir setara dengan jumlah neuron, walaupun perbandingannya bervariasi dalam daerah otak yang berbeda. Sel ini berfungsi untuk :

Baca juga: Gaya adalah suatu kekuatan tarikan atau dorongan yang menyebabkan benda bergerak, berubah bentuk atau berubah arah
  1. Mendukung neuron dan menahan mereka di tempatnya;
  2. Menyediakan nutrisi ke neuron;
  3. Insulasi neuron secara elektrik;
  4. Menghancurkan patogen dan menghilangkan neuron mati;
  5. Menyediakan petunjuk pengarahan akson dari neuron ke sasarannya.
Sel glia yang terdiri atas oligodendrosit dalam susunan syaraf pusat, dan sel schwann dalam sistem syaraf tepi menyusun lapisan yang membungkus akson, merupakan substansi lemak yang disebut mielin dan menyediakan insulasi elektrik yang memungkinkan untuk mentransmisikan potensial aksi lebih cepat dan lebih efisien.

Jaringan syaraf tersebar di seluruh tubuh yang merupakan serabut yang membuat jalinan komunikasi terpadu. Secara anatomis, susunan syaraf dibagi dalam susunan syaraf pusat yang terdiri atas otak dan medulla spinalis; dan susunan syaraf tepi yang terdiri atas serat syaraf dan kumpulan kecil sel-sel syaraf yang disebut ganglion syaraf.

Gambaran diagram bagian-bagian dari sel glia (Glia Cell) - pustaka online
Gambaran diagram bagian-bagian dari sel glia (Glia Cell)

Arikel belajar online lainnya: Ketika gerhana Matahari, orang dilarang melihat ke arah Matahari dengan mata telanjang karena hal ini dapat merusakkan mata secara permanen dan mengakibatkan kebutaan

Sistem syaraf pada mamalia merupakan suatu tingkatan tertinggi dari sistem syaraf pada hewan. Hal tersebut dikarenakan kelengkapan dan ketelitian baik dilihat dari struktur selnya maupun dari fungsi tiap sel yang menyusun sistem syaraf tersebut. Syaraf itu sendiri merupakan serat-serat yang menghubungkan organ-organ tubuh dengan sistem syaraf pusat (yakni otak dan sumsum tulang belakang) dan antar bagian sistem syaraf dengan lainnya. Syaraf membawa impuls dari dan ke otak atau pusat syaraf. Neuron kadang disebut sebagai sel-sel syaraf, meski istilah ini sebenarnya kurang tepat karena banyak sekali neuron yang tidak membentuk syaraf. Syaraf adalah bagian dari sistem syaraf periferal. Syaraf aferen membawa sinyal sensorik ke sistem syaraf pusat, sedangkan syaraf deferen membawa sinyal dari sistem syaraf pusat ke otot-otot dan kelenjar-kelanjar. Sinyal tersebut seringkali disebut impuls syaraf, atau disebut potensial akson. Sedangkan neuran adalah sel-sel syaraf yang menyusun sistem syaraf sendiri. Sel syaraf atau neuron berfungsi mengirimkan pesan (impuls) yang berupa rangsang atau tanggapan. Jutaan sel syaraf ini membentuk suatu sistem syaraf. Sel syaraf mempunyai kemampuan iritabilitas dan konduktivitas. Iritabilitas artinya kemampuan sel syaraf untuk bereaksi terhadap perubahan lingkungan. Konduktivitas artinya kemampuan sel syaraf untuk membawa impuls-impuls syaraf.