5/24/2015

Bakteri Autotrof dan Bakteri Heterotrof

Bakteri autotrof dan bakteri heterotrof adalah dua kelompok bakteri yang dibedakan berdasarkan bagaimana cara bakteri tersebut memperoleh nutrisi/makanan. Pengelompokan dan contoh dari bakteri autotrof dan bakteri heterotrof inilah yang akan plengdut.com ulas kali ini untuk menambah daftar pustaka ilmu pengetahuan di situs ini.

a. Kelompok bakteri autotrof

Pada kelompok bakteri autotrof ini memiliki ciri khusus berupa kemampuan bakteri yang bisa melakukan sintesis zat anorganik dan merubahnya menjadi zat organik  untuk memenuhi kebutuhan makanan atau nutrisinya. Pada kelompok bakteri autotrof ini dibedakan lagi menjadi dua berdasarkan energi yang digunakan untuk menysusun makanan, yaitu fotoautotrof dan kemoautotrof.

  • fotoautotrof yaitu kelompok bakteri autotrof yang memanfaatkan cahaya matahari sebagai energi penyusun makanan atau nutrisinya.
  • kemoautotrof yaitu bakteri kelompok autotrof yang memanfatkan reaksi kimia untuk menyusun zat organik yang dijadikan makanan atau nutrisinya.

Contoh bakteri fotoautotrof yaitu bakteri hijau dimana bakteri ini mempunyai pigmen hijau yang biasa disebut bakterioklorofil atau bakteriovirdin. Contoh lainnya yaitu bakteri ungu yang mempunyai pigmen ungu, kuning atau merah dan biasa disebut bakteriopurpurin.

gambar cyanobacteria yang memiliki klorofil hijau (bakterioklorofil)
gambar cyanobacteria yang memiliki klorofil hijau (bakterioklorofil)
Contoh bakteri kemoautotrof yaitu bakteri nitrifikasi dimana terdiri dari nitrosococcus, nitrosomonas, nitrosocystis dan nitrospira.

contoh gambar bakteri kemoautotrof yaitu bakteri nitrosomonas
contoh gambar bakteri kemoautotrof yaitu bakteri nitrosomonas

b. Kelompok bakteri heterotrof

Berbeda dengan kelompok bakteri autotrof yang mampu mengubah zat anorganik menjadi zat organik untuk makanan atau nutrisinya, pada kelompok bakteri heterotrof ini tidak mampu melakukan hal tersebut, sehingga untuk memenuhi kebutuhan nutrisinya, bakteri heteroautotrof hanya bergantung pada zat organik yang ada di lingkungannya. Pada bakteri heterotrof ini juga dibagi lagi menjadi dua kelompok lagi, yaitu kelompok parasit dan kelompok saprofit.

  • kelompok parasit merupakan kelompok bakteri heterotrof yang kebutuhan nutrisi atau makanannya bergantung pada organisme lain. Seperti contohnya pada bakteri treponema yang mampu hidup pada tubuh manusia danbakteri borrelia yang mampu hidup pada hewan dan manusia.
contoh gambar bakteri treponema yang merupakan bakteri parasit dalam tubuh manusia
contoh gambar bakteri treponema yang merupakan bakteri parasit dalam tubuh manusia
  • kelompok saprofit yaitu kelompok bakteri heterotrof yang memenuhi kebutuhan nutrisinya dari sisa zat organik organisme lain. Pada kelompok saprofit ini biasanya memiliki kemampuan merubah zat organik menjadi zat anorganik (kebalikan dari bakteri autotrof). Contohnya seperti bakteri escherchia coli pada usus besar manusia (colon) dimana pada kondisi tertentu bakteri ini mampu mengubah asam semut menjadi CO2 dan H2O. Contoh lainnya yaitu pada bakteri thiobacillus denitrificans dimana bakteri ini dapat merubah atau menguraikan senyawa nitrat menjadi nitrit.
contoh gambar thiobacillus denitrificans yang dapat menguraikan senyawa nitrat menjadi nitrit
contoh gambar thiobacillus denitrificans yang dapat menguraikan senyawa nitrat menjadi nitrit

Dengan membaca artikel ini, kami harap kalian sudah mampu membedakan antara bakteri autotrof dan bakteri heterotrof dalam memenuhi kebutuhan nutrisinya.

0 komentar:

Post a Comment

Dengan menggunakan kolom komentar atau kotak diskusi berikut maka Anda wajib mentaati semua Peraturan/Rules yang berlaku di situs plengdut.com ini. Berkomentarlah secara bijak.