Hati: Anatomi Hati dan Fungsi Hati

Anatomi hati

Hati terletak di bagian kanan atas anatomi rongga perut, di bawah diafragma, dan di atas anatomi perut, ginjal kanan, dan usus.

Anatomi berbentuk seperti kerucut, hati adalah organ coklat kemerahan gelap yang beratnya sekitar 3 kilogram.

Ada 2 sumber berbeda yang memasok darah ke hati, termasuk yang berikut ini:
  • Darah beroksigen mengalir dari arteri hepatika
  • Darah kaya nutrisi mengalir dari vena portal hepatik
Hati memegang sekitar satu liter (13%) suplai darah tubuh pada saat tertentu. Hati terdiri dari 2 lobus utama. Keduanya terdiri dari 8 segmen yang terdiri dari 1.000 lobulus (lobus kecil). Lobulus ini terhubung ke saluran kecil (tabung) yang terhubung dengan saluran lebih besar untuk membentuk saluran hati umum.

Saluran hepatik umum mengangkut empedu yang dibuat oleh sel hati ke kantong empedu dan duodenum (bagian pertama usus kecil) melalui saluran empedu yang umum.

Anatomi: Posisi hati beserta bagian-bagian dan organ lain. Dalam gambar anatomi tersebut terlihat; Hati, Saluran hepatik kiri hati, saluran hepatik kanan hati, vena portal hepatik, saluran umum hepatik, limpa, hepatik arteri, kantong empedu, Saluran kistik, perut, usus dua belas jari, pankreas, dan saluran umum empedu.
Anatomi: Posisi hati beserta bagian-bagian dan organ lain. Dalam gambar anatomi tersebut terlihat; Hati, Saluran hepatik kiri hati, saluran hepatik kanan hati, vena portal hepatik, saluran umum hepatik, limpa, hepatik arteri, kantong empedu, Saluran kistik, perut, usus dua belas jari, pankreas, dan saluran umum empedu.


Fungsi hati

Hati mengatur kadar kimia paling banyak dalam darah dan hati mengeluarkan produk yang disebut cairan empedu. Ini membantu fungsi membawa pulang produk limbah dari hati. Semua darah meninggalkan perut dan usus melewati hati. Hati memproses darah dan memecah, menyeimbangkan, dan menciptakan nutrisi dan juga memetabolisme obat menjadi bentuk yang lebih mudah digunakan untuk fungsi bagian tubuh lainnya atau yang tidak beracun. Lebih dari 500 fungsi vital telah diidentifikasi dengan hati. Beberapa fungsi yang lebih terkenal meliputi:
  1. Produksi empedu, yang membantu mengangkut sampah dan memecah lemak di usus kecil saat pencernaan
  2. Produksi protein tertentu untuk plasma darah
  3. Produksi kolesterol dan protein khusus untuk membantu membawa lemak melalui tubuh
  4. Konversi kelebihan glukosa menjadi glikogen untuk penyimpanan (glikogen kemudian dapat dikonversi kembali menjadi glukosa untuk energi) dan untuk menyeimbangkan dan membuat glukosa sesuai kebutuhan.
  5. Pengaturan kadar asam amino dalam darah, yang membentuk blok bangunan protein
  6. Pengolahan hemoglobin untuk penggunaan kandungan zat besi (toko hati zat besi)
  7. Konversi amoniak beracun menjadi urea (urea adalah produk akhir metabolisme protein dan diekskresikan dalam urin)
  8. Membersihkan darah, obat-obatan dan zat beracun lainnya
  9. Mengatur pembekuan darah
  10. Menolak infeksi dengan membuat faktor kekebalan tubuh dan mengeluarkan bakteri dari aliran darah
  11. Pembersihan bilirubin, juga dari sel darah merah. Jika terjadi akumulasi bilirubin, kulit dan mata menjadi kuning.
Bila hati telah memecah zat berbahaya, produk sampingannya diekskresikan ke dalam empedu atau darah. Produk sampingan empedu masuk ke dalam usus dan meninggalkan tubuh dalam bentuk kotoran. Produk sampingan darah disaring oleh ginjal, dan meninggalkan tubuh dalam bentuk urin.

0 komentar:

Post a Comment

Dengan menggunakan kolom komentar atau kotak diskusi berikut maka Anda wajib mentaati semua Peraturan/Rules yang berlaku di situs plengdut.com ini. Berkomentarlah secara bijak.